Syariful Akbar

Original, Fresh & Loud

Cinta Pertama (bukan) Cinta Sejati

freedigitalphotos.net

Kata orang, cinta pertama adalah cinta yang tak terlupakan dan menjadi cikal bakal cinta sejati. Banyak kenangan dan masa-masa indah saat cinta pertama mulai bersemi. Sering pula, orang melanjutkan kisah kasih cinta pertamanya sampai ke pelaminan. Cinta itu terus bersemi sampai waktu mengakhirinya.

Namun apakah cinta pertama itu menjadi cinta sejati?

Sebelum membahas cinta pertama, saya akan share beberapa tingkatan cinta, dari beberapa versi, yang menurut saya perlu digarisbawahi menjadi tiga:

Pertama, cinta atas dasar harapan mendapat sesuatu. Yaitu ketika seorang yang mencintai kekasihnya karena menginginkan sesuatu dari kekasihnya itu.

Kedua, cinta atas dasar mengharap ridho kekasih. Cinta seperti ini lebih tinggi tingkatannya dari yang pertama. Yaitu mencintai kekasih karena semata mengharap ridhonya. Orang yang memiliki cinta tingkat kedua ini akan melakukan apapun secara sukarela dengan tujuan agar kekasih mendapatkan kebahagiaan. Yang ada dihatinya hanyalah niat tulus agar kekasihnya senang dan bahagia, itu saja. Dan inilah yang disebut cinta tulus. Dan ketika kekasih tersenyum senang, diapun turut merasakan kesenangan itu. Manakala kekasih bahagia, hatinyapun turut merasa bahagia.

Ketiga, cinta atas dasar mengharap Ridho Allah sekaligus ridho kekasih. Inilah cinta sejati. Inilah cinta tertinggi. Pada cinta jenis kedua (mengharap ridho kekasih), adakalanya orang tersebut melakukan sesuatu dengan tulus namun apa yang dilakukannya itu tidak diridhoi oleh Allah, Sang Pencipta Cinta. Artinya apa yang dilakukannya itu menyimpang dari aturan-aturan agama. Jika demikian adanya, maka dia dan kekasihnya tidak akan merasakan kebahagiaan sejati. Yang dirasakannya hanyalah kesenangan jangka pendek dan bersifat semu.

Sampai di titik ini, cinta sejati bukan berasal dari cinta pertama. Namun dari rasa ingin melindungi pasangannya dengan ikhlas. Ini rangkuman dari 3 point di atas ya…

Cinta pertama adalah konteks waktu. Sedangkan cinta sejati merupakan masalah mutu cinta itu sendiri.

Dan hanya Allah-lah Sang Maha Tahu…

Salam sukses.

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter @syarifulakbar.

 

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: